Which One Is Better?


SALAM FANS DUCATI JB ROSSI

Karna dipostingan sebelumnya banyak yang ribut soal skill balap Valentino VS Kurri-kurri… Nyok mari kita bahas mana yang lebih baik antara keduanya… Nyok mari neng, pegangan yang kenceng…
Jangan sampe setelah mbaca muntah2 di helm….

Valentino Rossi: Stoner adalah pembalap hebat, 10/10.
Ngepetters: Yup bener Ros, memang stoner pembalap huebat, 10/10 cuy… Tapi fakta tidak bisa bohong, stoner tidak selevel sama Valentino. Siapa sih Valentino itu Ros..?🙂
Fans stoner: Oh, cerita lalu toh? Lagian Rossi main curang. Sampe dielu-elukan lagi pake embel-embel Man VS Machine. Noh Vale terbukti mampus megap-megap bawa Ducati… Rossi hebat dari Hongkong?? Hanya rider gue yang bisa naklukin Ducati…Pokok’e Stoner pancen joz gandooozz… Pangeran MotoGP saat ini… Rossi aje sampe niru2 gaya monyet menggelendot Stoner… #1 gitu loh???
Ngepetters: Iye deh iye… Rossi meniru stoner (padahal disempurnakan alias diupgrade! Situ aja kalee yg ga pernah ngapgrade, hehe peace bro…) Yah, semoga saja Rossi tidak ikut-ikutan niru sakit encok… Jangan sampe deh ntar digelarin Rossi si raja encok, cukup die saje… hehe.

Yah, itulah kira-kira gambaran lebay “obrolan” antara ngepetters dengan fans stoner. So, mari kita nglebay tentang skill balap keduanya. Kalau development skill, jelas stoner tidak bisa disejajarkan dengan Valentino. Soal race, benarkah seorang rolling stoner lebih hebat dari Valentino Rossi??? Lanjut mang…

2011, Diskip. Stoner menang dengan mudah, RCV adalah motor terbaik di tahun itu. Dorna bilang, “ada satu pabrikan yang bisa ngibrit, ada pabrikan yang berusaha mengejar, sementara di sisi lain ada pabrikan yang terseok-seok masih dalam pengembangan. MotoGP bener2 ga seru!” << lahirlah regulasi CRT untuk penghematan dg harapan bisa menambah partisipan. Harapannya semakin seru tidak ada lagi parade motor… Moga aja ga ada rider yang komplain kalau ada banyak pembalap dah, hehe…

2010, ga usah dibahas lewatin aja…

2009, idem ama 2010, lewatin juga…

2008, Stoner baru saja jurdun 2007 pasti pengen mempertahankan mahkota (apalagi tahun kedua bersama Ducati, tambah ilmu, tambah pengalaman gitu logh). Rossi ngigit-igit pengen come back lagi (motivasi kuat…) Jadilah duel seru sepanjang 2008, sampai puncaknya Laguna Seca 2008. Rasanya adil kalau mbandingin kedua rider di tahun ini yang keduanya dalam kondisi top semua…

Loh… Loh… Loh, Ndol, ente mu curang ndol, 2010 ame 2009 kok dlompatin??? Ok dah, kalau gitu ntar aja di bawah kalau pengen bahasan lebay juga… Ingat, bahasan lebay ya…

Ok, balik lagi ke Laguna Seca, duel seru antara 2 rider top, sampai-sampai race ini diberi titel “Man VS Machine”. Kala itu Ducati masih menggunakan mesin screamer… Ducati sangat superior, top speednya lebih kenceng 14km/h dibanding M1. Mesin Ducati bisa disetting sampai 22.000RPM, M1 hanya 17000RPM. Plus menggunakan rider sekelas stoner (dengan tongkat sihir tentunya, eh salah dengan TC robotnya…) Yang mengklaim stoner hebat tanpa TC, Andalah yang “Huebhaaaat” mas bro. << Ada tanda petiknya ya, jangan pura2 ga liat…

Rossi memaksa Yamaha untuk all-out. Meski demikian, Rossi juga sadar betul bahwa M1-nya tidak dapat disejajarkan dengan Desmo… Karna itulah Rossi juga ikut-ikutan ngotot, jurus apa aja yang ada, keluarin semua, termasuk jurus ngepet, hehe… Yamaha ngotot, Rossi juga ngotot… Jadilah duet maut ala goyang dombret…

Dalam tensi tinggi dan di atas kertas Rossi dengan M1 susah menandingi stoner dengan Desmo, Rossi masih bisa gembelengan tuh. Wawancara sebelum race, Rossi mengatakan dia perlu start 30 detik lebih awal dari Stoner agar bisa menang di Amerika. Hehe…

Sekali mbalap, 2-3 rider top dilalui. Rossi membuktikan ucapannya bahwa race 2007 lebih dipengaruhi oleh performa Michelin yang buruk. Di tahun 2008 Rossi pindah ke Bridgestone, sedangkan Jorge masih setia bersama Michelin. Eh, tau-tau ada pabrikan yang maksa pindah ban ke Bridgestone… Hayo sapa itu, ngaku hayo…

Kenapa Rossi begitu ngigit-igit pengen nembak stoner di Laguna Seca..?
Rossi paham betul mentalitas stoner… Di LS, stoner sangat-sangat dominan di sesi practice. Dan Rossi pun bergumam…

Sepertinya kurri-kurri ke PD-an nich, sedang merasa di atas angin, bakal menang mudah, memimpin, dan mengontrol jalannya race… Moga aja dia jg merasa ga ada rider lain yang bakal overtake’in dia. Wah, bagus dah. Sikon-nye mantap surantap, sip markusip. Pasti bakal ngaruh ke jalannya race ke depan dah. Ane tembak bakal jadi trauma berkepanjangan ga sembuh-sembuh nich…

Tergambar jelas dua kekuatan dengan kutub yang berbeda. Superioritas Ducati ditambah ridek sekelas stoner VS kelincahan M1 dengan skill dewa TiTo Valentino.. Sampai di sini posisinya masih equal, masih sepadan skill balap antara Valentino Rossi VS Stoner…

Balapan Laguna Seca bukanlah balapan tentang performa motor belaka… Balapan LS lebih ke balapan teknis… Karna itulah di tikungan 1 Rossi selalu berusaha bikin grogi stoner… Selalu berusaha mendahului stoner, berusaha menjadi yang pertama keluar dari tikungan… Rossi selalu nikung smooth ala TiTo dan hanya menyisakan racing line luar buat stoner…
Di sini sudah mulai terlihat perbedaan. Strategi stoner masih di bawah Rossi… Vale: 1 vs stoner: 0

Duel 2 rider hebat masih terus tersaji. Stoner di atas Ducati dengan tenaga badak masih berada di belakang Vale di atas M1. Sampai puncaknya memasuki lap 24. Duel semakin panas, stoner di gorang-goreng Vale dan stoner juga semakin bernafsu pengen nyikat Rossi. Eh malang, bukannya overtake malah melebar dan nyungsrep… Sampai di sini game over buat stoner… Dia tidak mampu lagi duel dan Rossi keluar sebagai juara…

Ets… Belum selesai. Pasca balap masih ada obrolan antara Valentino dengan Stoner saat diwancara srondol si tukang ngarit.
Rossi: “Balapan yang bagus,”.
Stoner: “Tidak, kamu tidak bisa membalap dengan cara seperti itu,”.
Rossi: “Itu balapan, Casey,”.
Stoner: “Itu balapan? Ok, kita akan lihat.”.
Rossi: “Saya rasa pertarungan itu normal, saya tidak pernah menyentuhnya, saya tidak pernah berlari di sampingnya. Anda tentu tahu gaya saya saat mengerem dimana saya memang kuat”.

Itu balapan? Ok, kita akan lihat.” Yah memang benar dugaan rossi di atas… Dan Rossi menjadikan alasan tersebut untuk nembak stoner… Tembakan yang menyisakan trauma… trauma yang berkepanjangan SAMPAI SEKARANG.
Kalau di atas strategi Stoner masih di bawah Rossi, di sini perbedaan kembali muncul.
MENTAL… Ya, Mental stoner… Skor menjadi Vale:2 VS Stoner:0

Lah, trus kan yang dibandingin skill balap Rossi VS Stoner??? Kok malah strategi ama mentalitas?? Ok….
Stoner memang tipikal pembalap hebat di mesin screamer (asal pakai TC)… tapi…
Model bigbang?? Stoner keok saat Ducati menggunakannya di 2009 dan 2010. Kalah sama M1 Rossi dan jorge yang sama-sama model bigbang. Artinya stoner biasa-biasa saja, nothing special kate pak menir… Klaim stoner merupakan satu-satunya rider yang bisa menaklukan Ducati, GaTot KAca…

Silakan dinilai sendiri skornya, srondol lupa, wheheh…
Lah Ndol, tahun 2010 ame 2009 serius ente liwatin…? Ada yang ente umpetin kan?? Hais, Maap-maap lupa…

2010, Stoner demen banget nyium pantat Rossi, padahal Vale absen 4 seri patah kaki di Motegi. Posisi akhir Rossi #3, stoner #4. Hmm…. Berat sebelah, Vale terlalu superior buat stoner… Udah absen 4 seri (bener2 patah kaki, bukan alasan loh ya) aja ga bisa ngejar… Giman sehat wal afiat?? Rossi terlalu superior dibanding kurri-kurri.

2009, lagi-lagi Vale terlalu superior buat stoner. Dia raih jurdun, stoner cuti balap ga jelas… Apalagi mental stoner udah carut marut…

Ndol ndol, lu dari tadi nyerang mental mulu… Pertama obrolan Vale dengan Stoner pasca race di atas, trus kedua di tahun 2009 di atas??? Maksud lo apaan ndol??? Lagian kan race 2008 ntuh Rossi curang??? Curang???
Curang apanye ya bro…. Perasaan ga nyenggol stoner dah, GA ADA KONTAK Vale dg stoner…. Sorri ya bro…

Hehe, maksud ane yang 2009 ntuh stoner udah nyungsrepp masuk gravel duluan pas warm up. Belon juga race-nya dimulai… Udah segitunya… Noh Vale ame temen-temen masih mu ke start line… Salah stoner sendiri sih, demen di juluki Mr. Pole… Udah race bawaannye ngibrit… test juga ngibrit… free practice juga ngibrit… E… warm up ikut-ikutan ngibrit… Dasar Mr. Pole…

Hallo FBR?? Rossi Okeh di hati Dorna, FIM, dan semua pecinta motor seluruh dunia…

Posted on 29 March 2012, in API NGEPET. Bookmark the permalink. 108 Comments.

  1. iwak peyek, iwak peyek, iwak peyekk sego jagung
    sampe tuek, sampe nenek, valentino tetap disanjung..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: